Menu

Mode Gelap
Wujudkan Mimpi Pebasket Muda Jatim, MPM Honda Jatim Gelar Honda DBL 2023 East Java Series Dukungan Mas Dion Maju Cabup Pasuruan 2024 Kian Masif

Kabar Pasuruan · 28 Des 2023 21:11 WIB ·

Wawali: Menuju Indonesia Emas 2045 harus Didukung Generasi Bebas Stunting Dari Sekarang


Wawali: Menuju Indonesia Emas 2045 harus Didukung Generasi Bebas Stunting Dari Sekarang Perbesar

Pasuruan, Kabarpas.com – Untuk mewujudkan target penurunan angka prevalensi stunting menjadi 14 persen di tahun 2023 ini, berbagai upaya dalam mendukung tujuan besar tersebut dilakukan. Salah satunya melalui rapat pembahasan rencana tindak lanjut dan diseminasi audit kasus stunting II tahun 2023.

Bertempat di Ruang Untung Suropati I sekretariat Pemkot Pasuruan, rapat dengan menghadirkan beberapa stakeholder ini dipimpin langsung oleh Wakil Walikota Pasuruan, Adi Wibowo.

Persoalan stunting menjadi fokus Pemkot Pasuruan dalam beberapa waktu terakhir. Ini sekaligus sebagai bentuk komitmen dukungan Pemkot Pasuruan untuk ikut andil menyiapkan generasi unggul dalam menyongsong Indonesia Emas Tahun 2045.

“Bagaimana bisa terwujud Indonesia Emas jika tidak didukung oleh generasi bebas stunting yang kita persiapkan sejak dini dari sekarang” seru Mas Adi, sapaan akrab Wawali.

Dalam rapat tersebut dipaparkan beberapa sampel hasil audit kasus stunting di beberapa wilayah, diantaranya audit terhadap salah seorang ibu hamil di kelurahan Purutrejo, audit terhadap seorang ibu nifas di kelurahan Mayangan, serta audit kasus stunting pada batita di kelurahan Mandaranrejo dan Bugul Kidul.

Dari hasil audit tersebut disapatkan referensi sekaligus rekomendasi bagi rencana tindak lanjut apabila terjadi kasus serupa di masa yang akan datang.

Apalagi menurut Mas Adi, persoalan stunting harus dilihat secara komprehensif.
“Bukan hanya urusan gizi dan kesehatan, namun stunting lebih dari itu. Bagaimana kita melihat dari sisi infrastruktur yang juga menopang kesehatan. Stunting juga sangat beririsan dengan faktor kemiskinan” ujar Mas Adi.

Mas Adi juga menambahkan bahwa kemiskinan sangat berkaitan erat dengan stunting karena dikaitkan dengan pola pikir, perilaku, serta pengetahuan masyarakat.Untuk itu, dirinya juga menyampaikan bahwa salah satu cara dalam mengupayakan penurunan angka prevalensi stunting adalah dengan belajar dari daerah lain.

“Butuh gotong royong, kerjasama banyak pihak. Terutama juga faktor dukungan keluarga. Misalnya bapak yang merokok, harus sadar posisinya ada anak yang harus dijaga tunbuh kembangnya untuk terhindar dari paparab asap rokok”

Hal lain yang menurut Mas Adi harus ditekankan adalah penguatan pola hidup bersih dan sehat, serta pengaturan sanitasi di lingkungan rumah yang memenuhi standar kesehatan. (hly/gus).

Artikel ini telah dibaca 11 kali

Baca Lainnya

Breaking News, Mayat Pria Ditemukan Mengambang di Parit Tambakrejo Pasuruan

12 Juli 2024 - 13:12 WIB

Gus Ipul Minta Masyarakat Pro Aktif dalam Daftar BPJS Kesehatan

12 Juli 2024 - 12:19 WIB

Jago Kandang: Serunya bertanding antara Selebriti vs Siswa SMAN 3 Teladan Jakarta

12 Juli 2024 - 09:48 WIB

Makna Karunia

12 Juli 2024 - 09:40 WIB

Selamat! Kota Pasuruan Sukses Wujudkan 100 Persen ODF 

11 Juli 2024 - 17:56 WIB

Pria di Pasuruan Ditemukan Tewas Gantung Diri

11 Juli 2024 - 17:39 WIB

Trending di Berita Pasuruan