Menu

Mode Gelap
Wujudkan Mimpi Pebasket Muda Jatim, MPM Honda Jatim Gelar Honda DBL 2023 East Java Series Dukungan Mas Dion Maju Cabup Pasuruan 2024 Kian Masif

KABAR NUSANTARA · 16 Jan 2024 14:28 WIB ·

IPNU Jatim: 96 Persen Milenial Akan Nyoblos dalam Pemilu 2024


IPNU Jatim: 96 Persen Milenial Akan Nyoblos dalam Pemilu 2024 Perbesar

Surabaya, Kabarpas.com – Pimpinan Wilayah Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) Jawa Timur dalam survei tentang partisipasi pemilih milenial dan GenZI (Generasi Z Islami) menyimpulkan bahwa kalangan milenial dan GenZI akan mencoblos dalam pemilu pada 14 Februari 2024.

Ketua PW IPNU Jatim M. Fakhrul Irfansyah dalam keterangannya di Surabaya, Selasa, menyebut IPNU Jatim melakukan survei terhadap kalangan milenial dan Gen-Z terkait partisipasi pemilih dan pemahaman terhadap pasangan kandidat calon presiden dan calon wakil presiden dalam Pemilu 2024 sebagai upaya dan komitmen organisasi dalam membangun demokrasi di Indonesia yang indah bagi milenial.

“Genzi ini komponen yang menarik dan istimewa, mereka memiliki pengaruh yang besar sehingga ruang demokrasi yang kita akan hadapi ini jangan sampai dianggap hal yang membosankan sebab suara mereka tidak diperhatikan. Dalam proses perbaikan kualitas berbangsa dan bernegara, tentu butuh keterlibatan milenial yang merupakan akar peradaban bangsa kita kedepannya,” tegasnya.

Untuk diketahui, survei yang dilakukan SRC PW IPNU Jawa Timur mengenai Kecenderungan Generasi Millenial dan Gen Z dalam menghadapi Pemilihan Umum tahun 2024 itu dilakukan pada periode 20-28 Desember 2023 dengan menggunakan metode multistage random sampling dengan margin of error 4,46 persen, atau tingkat kepuasan 95 persen.

Dalam paparan hasil survei, Co-founder Riset SRC PW IPNU Jawa Timur, M. Toufikur Rozikin, menyampaikan bahwa angka pengetahuan dan partisipasi Gen Z dan Millenial dalam pemilu 2024 sangat tinggi.

“Hasil survei SRC IPNU Jatim menunjukan bahwa pemahaman Gen Z dan Millenial terhadap pemilu 2024 sangat tinggi, ini terlihat dari jawaban dalam pertanyaan pertama yaitu, Tahukah kamu, pemilu serentak akan digelar pada 14 Februari 2024? Jawaban yang mengetahui sebesar 95,29 persen dan yang tidak mengetahui hanya 4,71 persen,” katanya.

Menjawab pertanyaan selanjutnya, Apakah kamu akan ikut memilih atau berpartisipasi/mencoblos dalam pemilu serentak 14 Februari 2024? Ada 96 persen yang menjawan akan mengikuti/memilih dan 4 persen yang tidak mengikuti atau tidak tahu.

Selanjutnya survei juga memotret pemahaman tentang Visi dan Misi Calon Presiden dan Wakil Presiden, hasil survei menunjukkan 68,8 persen Gen Z dan Millenial mengetahui Visi/Misi Calon, kemudian 31,2 persen tidak mengetahui.

SRC IPNU Jatim juga memaparkan tentang isu dan gagasan yang diminati oleh Gen Z dan Millenial. Pertama, Aspek ekonomi merupakan salah satu komponen penting dalam meninjau kualitas suatu negara, maka penguatan ekonomi dalam suatu negara penting untuk diperhatikan secara serius dengan melihat problem yang terjadi dan peluang yang berpotensi untuk dikembangan.

Sesuai dengan hasil survei, terdapat beberapa aspek yang menjadi sorotan utama dalam mengatasi bidang penguatan ekonomi, diantaranya 44 persen menjawab Pentingnya Mengentaskan Kemiskinan melalui Perluasan Kesempatan Berusaha dan Menciptakan Lapangan Kerja.

Selanjutnya, 20 persen tentang perlunya menjamin Kemajuan Ekonomi Berbasis Kemandirian dan Pemerataan serta Mendukung Korporasi Indonesia Berhasil di Negeri Sendiri dan Bertumbuh di Kancah Global, 15 persen Membangun dari Desa untuk Pemerataan Ekonomi, 5 persen Mengembangkan Ekonomi dan Industri Kreatif, 3 persen Mewujudkan Upah Berkeadilan, dan 7 persen Tidak Tahu/Menjawab.

Dalam bidang pendidikan, isu yang harus diselesaikan dalam pandangan milenial adalah Guru dan Dosen Sejahtera, Berkualitas, dan Kompeten Sejajar Negara Maju (16 persen), Wajib Belajar 12 Tahun Gratis (15 persen), Siswa dan Mahasiswa Sekolah Berkualitas, Biaya Terjangkau dan Tuntas (12 persen).

Selain itu, perlunya Penguatan Pendidikan, Sains, Teknologi dan Digitalisasi (11 persen), Membangun Sekolah-Sekolah Unggul Terintegrasi di Setiap Kabupaten dan Memperbaiki Sekolah yang perlu Renovasi (10 persen), dan Integrasi Pendidikan & Pelatihan Vokasi – Dunia Usaha (9 persen).

Berikutnya, Ijazah Pesantren Disetarakan dengan Sekolah Umum, Bisa untuk Melanjutkan Sekolah atau Melamar Kerja (8 persen), Memberi makan siang dan susu Gratis di Sekolah & Pesantren, serta Bantuan Gizi untuk Anak Balita & Ibu Hamil (7 persen), Satu Keluarga Miskin, Satu Sarjana (5 persen), Tidak Tahu/Tidak Menjawab (8 persen).

Selain Penguatan Ekonomi dan Pendidikan, survei juga menyoroti gagasan di bidang Sains dan Tekhnologi, Agama dan Kesehatan. Hasil survei juga dibedah dengan narasumber yakni Hikmah Bafaqih (Tim Anis-Muhaimin), Makhyan Jibril Al Farabi (Timses Milenial Prabowo-Gibran) dan Roni Mustamu (Tim Ganjar-Mahfud). (dit/gus).

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Baca Lainnya

M Firman Taufik Terpilih sebagai Ketua Umum Himpuh Periode 2024-2028

1 Maret 2024 - 19:25 WIB

MTQ Dan Festival Seni Qasidah ke-55 Kecamatan Simpang Empat Resmi Ditutup

1 Maret 2024 - 19:21 WIB

Disporapar Probolinggo Berikan Sosialisasi Pendaftaran HKI

1 Maret 2024 - 19:07 WIB

Layar Drama Indonesia Terbaru RCTI, Cinta Berakhir Bahagia Segera Tayang!

1 Maret 2024 - 15:06 WIB

Komisi IV DPRD Trenggalek Gelar Raker Bersama OPD Mitra Bahas Pelaksanaan APBD 2024

1 Maret 2024 - 08:13 WIB

Ini Pesan Pj Bupati Ugas Saat Lantik 14 Pejabat Eselon III

1 Maret 2024 - 08:04 WIB

Trending di Kabar Probolinggo