Fenomena Meteor Sambangi Bumi di Malam Ramadan Ramaikan Jagat Dunia Maya

Reporter : Sam Demit

Editor : Memey Mega

 

Malang Kabarpas.com – Warga Malang Raya semalam, dikejutkan adanya benda langit (meteor) jatuh. Pemandangan cukup jelas terpampang warna biru menyala di atas langit dan bergerak cepat ke arah timur, menjadi perbincangan warga netizen (warganet) di akun medsos Facebook.

Fenomena ini hanya terlihat dari 19 April hingga sekitar 28 Mei setiap tahun dengan aktivitas puncaknya pada tanggal 6 – 7 Mei 2019 saat dini hari (sekitar jam 03.00 – 04.00) dan akan terlihat 20 sampai 40 meteor per-jam.

Adanya fenomena ini mengundang berbagai ragam komentar warganet yang ramai di medsos:

Nanik “iku komet.. adik ku ngerti.. paling sejenis komet.. batuan langit.. emang bener ada.. waktu sekitaran trawih..
lokasi kepanjen kelihatan..
posisi sekitaran ke utara..
bisa jadi di daerah utara..
dari kepanjen..
entah malang kota.. batu.. lawang.. atau daerah lain.. pokok di lihat dari kepanjen ke utara.. agak geser barat.. tebatnya barat daya..”

Dani Hardani “AKU petok mambengi pas mari traweh tepak Katene darus tekok brang kedol warnane biru” ijo uwasik lurr sae Ancene tapi tepak tak todeng ilang”

Suprianto “😂😂😂 jare santet seng ndaru seng jare meteor rotoh ndk sawah tgolek i yo gnok 😂😂😂 asline yo mteor ikhu

Dimas ” Tpi lek guduk mrcon ne nyai roro kidul…ya…ayahab iku…bukan kah tanda ahir jaman itu akan ada bintang berekor yg melintas di bumi pda bulan rhomadon…dn semuah penghuni bumi mlihat…lihat di brita aja bro kira2 gimn tu …meteor atau merconya nyai roro kidul”. (dem/mey).