Demi Masuk Gunung Bromo, Turis Asal Jerman Banting Petugas

Reporter : Moch Wildanov

Editor : Agus Hariyanto

 

 

Probolinggo, Kabarpas.com – Beredar luas di sejumlah Medsos video tentang wisatawan manca negara (Wisman) membanting petugas Gunung Bromo, Probolinggo.

Dalam video berdurasi 21 detik, yang diunggah oleh matajitu ini menggambarkan terjadi adu mulut antara petugas dan Wisman.

Sekilas dalam percakapanya, petugas meminta salah seorang Wisman untuk balik dan tidak masuk di zona larangan. Namun, karena tidak dihiraukan petugas berusaha menghadang dan spontan bule tersebut mendorong dan kemudian petugas jatuh terpelanting.

Kepada wartawan kabarpas.com, Kepala resort kawasan lautan pasir TNBTS, Subur menuturkan, kejadian ini terjadi pada Jumat ( 22/03/2019) pagi di kawasan lautan pasir Gunung Bromo.
Bule tersebut berasal Dari negara Jerman.

“Permasalahan tersebut sudah selesai, dan hanya salah paham bahkan mereka sudah saling meminta maaf. Untuk nama Bulenya lupa,” tandasnya.

Ia menambahkan, sejak Gunung Api Bromo erupsi, ada sekitar 13 petugas gabungan dari TNBTS, BPBD, Pol PP, Pariwisata dan Relawan yang terus berjaga, dan mengawasi wisatawan yang masih nekad memasuki zona larangan.

Sesuai rekomendasi PVMBG, radius 1 kilo meter dari bibir kawah steril dari aktivitas manusia. Pasalnya, material vulkanik yang jatuhnya di zona larangan sangat berbahaya bagi keselamatan wisatawan.

“Gunung Bromo masih tetap dibuka dan aman untuk dikunjungi asal mentaati peraturan,” terangnya.

Sementara, Lutfi salah seorang Netizen mengatakan bahwa mungkin kejadian tersebut terjadi lantaran dipicu salah paham.

“Bisa saja faktor bahasa atau hal lain yang bisa menimbulkan salah paham. ujar Lutfi kepada wartawan Kabarpas.com biro Probolinggo.

Selain itu, Lutfi berharap kedepan, kawasan Zona larangan diberikan tanda atau tulisan biar wisatawan asal manapun paham. (wil/gus).